Nur Annisa

Belajar ngeblog…….

Sebatas Teman July 23, 2010

Filed under: My Stories — An-Niez @ 2:13 pm
Tags: , , , ,

“eh.. eh.. ada dia tuh.. aku malu.”

“ngapain malu sih, sa…Cuek ja lagi” kata Syani.

“ayo cepet kabur syan…..”kataku.

Lalu aku dan Syani segera berpaling dan mencari arah yang berbeda dengan Rafi. Rafi adalah teman kuliah ku. Aku sudah lama suka dengan dia. Tapi, yah.. karena aku pemalu, jadinya yah kayak gitu tuh (slalu menhindar). Temanku Syani pernah bilang “Daripada lu stress.. setiap ada dia harus menghilang dulu mending kalo lu jin lu bisa ngilang kapan aja.. nah, ini kalo lu ketemunya di gang sempit lu mau kabur kemana?”. Bener juga sih kata Syani, tapi ya mau gimana lagi hatiku belum siap nih.

Sebenarnya Aku sama Rafi tuh satu jurusan , Sastra Inggris, satu kelas lagi. Pertama kali ketemu sih masih bisa ngobrol eh, waktu aku sadar aku suka sama dia jadi nya malah aneh deh. Aku tuh ga bisa sama sekali menatap matanya itu. Parahnya lagi, sekarang aku sudah jarang banget ngobrol sama dia. Jadinya, hancur sudah harapanku untuk bisa sekedar ngobrol lagi sama dia.

“lu tuh ya, sa.. skali-skali sapa dia dunk, gua ja yang nggak satu jurusan tapi kenal sama dia bisa kalo cuma ngobrol sama dia. Orangnya enak kok diajak ngobrol”. Ucap Syani ketika kami sedang menikmati semangkuk mie ayam.

“Aku tuh udah berusaha syan, tapi…”

“Alah.. usaha apanya..Mana? Tunjukkin ke gw kalo lu mang udah berusaha”potong Syani.

Aku diam.

“Tuh kan malah diem, gini ja deh.. kalian berdua pernah jadi temen biasa ja kan maksud gua yah ga kayak gini .. ga saling sapa”

“iya..”kataku sambil mengangguk.

“ya udah besok. Gua bakalan nemuin lu berdua. Pokoknya lu harus ngomong yang sebenarnya ma dia.”

“tapi…syan..”

“ga ada tapi-tapian deh.. gua udah capek ngadepin kalian berdua. Tadi nya baik-baik ja kok malah jadi gini. Pokoknya lu harus janji”. Tegas Syani.

Aku hanya bisa mengangguk pasrah. Entah bisa atau tidak untuk menghadapi hari esok.

Besokmya, …

Rasanya Aku ga mau ada hari ini. “Syani gila kali ya..” Pikirku. Disaat aku sedang pusing harus mengatakan apa nanti kepada Rafi, tiba-tiba handphone ku berbunyi.

“assalamualaikum..”

“waálaikumsalam, ini mbak nisa.. mbak ini aku tyo temennya ardi. Ardi kecelakaan mbak..”

“innalillahi… sekarang dimana?”

“dirumah sakit “

“oke .. sekarang mbak kesana ya.”

Mendengar adikku kecelakaan aku langsung menuju ke rumah sakit. Sehingga aku lupa kalau hari ini aku ada janji dengan Syani.

Disisi lain…

“mbak syani..sebenarnya ada apa bertemu dengan saya?” Tanya Rafi.

“sebenarnya.. bukan gua yang mau ketemu sama lu..”jawab Syani gelisah sambil melirik jam tangannya.

“owh…” Ucap Rafi.

“Aduh.. si Nisa lama amat sih..” ucap Syani bicara sendiri.

“Ada apa dengan Nisa mbak..”tanya Rafi.

“enggak.. enggak .. ga apa-apa kok “

Setelah sekian lama menuggu, akhirnya Syani mengatakan tujuan yang sebenarnya.

“gini.. Rafi.. sebenarnya yang mau ketemu ma lu itu si Nisa, tapi anaknya belum nongol-nongol juga dari tadi.. “Jelas Syani.

“Emang ada perlu apa Nisa ketemu sama saya. Kenapa ga di kelas ja. Saya sama Nisa kan sering ketemu. Kenapa harus lewat mba Syani dulu..”Tanya Rafi bingung.

“Nah .. itu masalahnya. Akhir-akhir ini lu ngeliat ada perubahan ga dari Nisa. Dari sikapnya ke lu aja deh”
“em.. iya ada, sekarang dia susah ditemuin, kayaknya menghindari saya deh mbak , kenapa ya..”

“betul banget.. “ kata Syani

“padahal sepertinya saya ga ada salah apa-apa sama dia”

“emang bukan lu yang salah ..si Nisa nya tuh yang parah… “

“parah kenapa Mba? Nisa sakit? “tanya Rafi kaget.

“iya sakit gara-gara lu…”

“loh kok? Gara-gara saya mba…”tannya Rafi bingung

“Aduh.. Nisa kok bisa suka sama orang kayak lu ya.. diliat dari apanya coba…”

“hahh..??! Nisa suka sama saya mbak.. kok bisa? “

“lha? .. kok malah nanya balik.. gua aja bingung sendiri..”

“Sekarang Nisa nya kemana Mbak… Saya mau ketemu langsung sama dia aja..”

“Nah.. Sekarang itu masalahnya.. udah jam segini kok dia belum dateng, biasanya dia ont ime sama janjinya kok..Handphone nya gak bisa dihubungin, telepon rumahnya juga gak ada yang ngangkat..”

“Mudah-mudahan aja gak terjadi apa-apa sama Nisa..”

“iya.. “ucap Syani cemas.

“to be continue…”

 

One Response to “Sebatas Teman”

  1. […] Cerita Sebelumnya…. Like this:LikeBe the first to like this post.   Comments (1) […]


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s